Sunday, February 10, 2013

Kau Obses



Kadang aku merasakan orang sekeliling aku tak begitu kenal aku, walaupun tempoh perkenalan agak panjang. Tapi disebabkan buta hati dan tak mahu ambil tahu, mereka menghukum kita. Mereka salahkan kita, sebab mereka tak ada kekuatan untuk mengaku kesalahan sendiri. Itulah hakikatnya kehidupan, ada yang boleh diharapkan, ramai lagi yang tidak.

Sesiapa yang betul-betul mengenali aku akan faham keadaan aku, walaupun pada luaran, kau nampak aku bahagia gelak ketawa, tapi ada masanya, dalam hati aku menangis - siapa yang peduli? Tapi, berapa kali kau nampak aku menangis?? Berapa kali aku libatkan kau dalam masalah hidup aku? Aku memang ada buat salah, sekali -sekala, biasalah kan? Tapi pernah sekali tak kau terfikir - berapa ribu kali aku buat benda betul??

Aku ni bukan jenis suka mengomel, kat FB ke, kat dunia realiti ke.. Tapi aku tak pulak cakap yang aku tak pernah. Ada tu ada, tapi sekali sekala, tengok keperluan. Bukan sepanjang masa aku ni suka mengadu. Lagi banyak yang aku pendam, tapi orang tak tau. Yang kau nampak kat aku - Aizat - suka bising-bising, marah-marah, kecoh-kecoh.

Bila aku tolong kau, tolong dengar masalah kau, kasi plak masa aku yang mahal kat kau, tu kau takmau ingat. Yang kau tau, aku salah. Aku tak betul.. Ye, kau selalu betul, kau tak boleh salah. Kau je ada masalah, aku takde, kan? Aku tak penah ada masalah, aku tak boleh tension, camtu? Tapi kau boleh kan? Kau je ada masalah dalam dunia ni, aku takde. Aku kan hidup 'senang'..

Sebodoh aku ni, walaupun aku banyak masalah, aku jarang la nak libatkan orang lain. Aku bukan suka sangat nak susahkan orang, aku tak pula 'jakun' nak hebah kat dunia maya setiap 5 minit. Aku bukan macam orang lain, terlampau mahukan perhatian orang. Yang paling penting, walaupun aku bodoh, tapi aku tak obses pada diri sendiri.

Obses pada sesuatu tu pun dah teruk, tapi bagi aku, obses pada diri sendiri  - tu lagi la bahlol. Sebab, pada pemerhatian aku pada beruk-beruk yang ada sifat ni, dorang cenderung untuk rasa yang diri sendiri sentiasa betul, orang lain salah. Orang camni, dia takmau fikir keadaan orang lain, yang penting - diri dia sendiri. Orang kacau dia sikit - tak boleh. Tapi dia menyusahlan orang, ohh tak apa. Yela, dia kan betul.

Orang buat dia bengang, dia marah. Memang siap la wall facebook dia, penuh la cerita dia nak 'bahasakan' orang. Walaupun penggunaan bahasa teruk, its ok, dia tetap rasa macam dialah sasterawan negara, konon nak bermadah pujangga, dalam masa yang sama. Tak sedar yang orang nampak dia bodoh. Bodoh gile perangai, selalu tu aku gelak guling-guling bila baca status bodoh dalam FB tu. ahahahhaahahhahahha..

Tapi, orang camni, bila dia buat kita berbulu, ohh tak apa. Sebab? Sebab sentiasa dia tanam kata dalam otak dia yang bangang tu, "aku betul, kau salah. Aku best, kau bodo, aku tension, aku ada banyak masalah, kau takde problem, hidup kau senang, aku tak salah, aku hebat, aku ada segalanya, aku ada ramai kawan, ramai orang lagi nak kawan dengan aku"..dan lain-lain.

Siapa yang betul-betul kenal aku, akan paham yang sekali sekala, aku pun boleh marah. Aku pun boleh bebulu, aku pun boleh tension. Tapi, kemana je aku boleh bawak  marah aku tu? Paling kuat pun, kadang-kadang aku cerita la pada yang sudi mendengar. Tapi selalunya, aku akan pastikan yang aku mampu nak gelak ketawa depan kawan-kawan aku, sebab aku tau aku akan happy bila dapat gelak tawa dengan rakan sejati.

Ada satu hari yang mana aku pun takde mood, tapi kalau ye pun aku takde mood sebab aku banyak problem, tak bermakna itu boleh dijadikan alasan untuk kurang ajar. Bukan alasan untuk aku sombong, sebab walaupun aku serba kekurangan, aku tak boleh nak biadab dan eksyen pada orang lain, terutamanya pada yang lebih tua dari aku.

Kau kerek la macamana pun, kau kaya ke kau miskin ke, kau htam ke, kau putih ke, kalau kau lebih tua dari aku, nescaya aku akan cari jalan untuk hormat kau, walaupun aku sebenarnya tak suka perangai kau. Tapi, kalau kau tu budak, selalu menyusahkan pulak, lepas tu nak buat aku macam adik-adik kau, kau silap la. Kau pikir kau tu siapa nak kurang ajar dengan aku?

Kalau kau rasa kau nak dihormati, kau belajar cara hormat orang lain dulu. Kalau kau tak suka kena marah, janganlah kasi orang marah! Kalau berjanji, biarlah ditepati. Barulah orang lain respect kat kau. Ini tak, kau tak respect masa aku, kau tak respect life aku, kau tak ambik peduli masalah aku, tapi dalam masa yang sama, kau nak orang hormat kau, wtf?? Kau tu siapa je??

Bila ktia nasihat, dia kata kita marah. Dia kata kita kacau mood dia, dia nak relax, nak happy happy, tak suka dimarahi. Janganlah bodoh sangat, sekali skali, bila kau salah, aku akan bagitau, Pernah tak dengar perumpaan ni - 'Bodoh Sombong'. Pernah kan?? Jangan jadi orang bodoh lagi sombong, bila orang tegur tu, dengarlah. Ambil iktibar, jangan suka ulang salah yang sama.

Sebab aku ni jenis yang pada mulanya, aku akan bagi banyakkkkkkkkkkk peluang, dan aku akan sedaya upaya tegur dengan cara yang elok. Aku akan tegur dengan cara lembut, bagitau biasa-biasa. Tapi kalau kau dah terima caci maki dari aku, jangan salahkan aku. Salahkan diri kau yang bodoh tu, sebab apa? Sebab tu memang salah kau!

Aku takkan sentiasa betul, dan kau tak mungkin selalu salah. Tapi beza aku dengan kau ialah, aku tahu bila aku salah, dan kau hanya tahu menyalahkan orang lain. Sebab kau rasa kau tu best, kan? Kalau beratus kali kau dengan tabiat kau yang suka menyusahkan orang tu kan, kau rasa, patut ke aku cakap baik-baik dengan kau haaa?

Kalau orang lain buat salah ulang-ulang kat kau selalu, camne? Apa tindakan yang kau nak ambik? Nak tegur elok-elok lagi? Sekali dua, bolehlah sabar. Tapi kalau berderet deret kau kurang ajar, boleh plak aku nak cakap elok-elok?? Sekali lagi aku nak tanya, kau rasa kau tu siapa? Anak Agong ke? Jangan nak poyo la wei, kau tu budak-budak hingusan je.

Aku tak paham perangai golongan muda ni, makin moden, makin biadab! Bukannya aku nak suruh kau panggil aku dengan gelaran 'abang' ke brader ke, cukup sekadar, kau hormat aku, hormat masa aku. Pastu sekali sekala, ingat lah apa yang aku menyenangkan kau daripada sekali dua yang aku menyusahkan kau. Hidup tak payah nak kerek-kerek sebab kita tak tau masa depan kita.

Kita rasa orang ni tak best, tak betul, selalu nak maki-maki kita, tapi kita tak tau yang orang macam ni lah yang boleh tolong kita. Sebab masa kita betul-betul terduduk, kawan kau yang kau kata tempat kau mengadu domba, rakan gelak tawa, rakan buat maksiat kau tu belum tentu akan duduk berduka dengan kau. Fikirkanlah wahai si dungu, jangan asyik nak menyalahkan umat bila dirimu itu sendiri adalah musibat.

Aku bukan orang baik-baik, tapi sekurangnya aku tak jahat pada sahabat aku. Aku tak punya banyak wang, tapi apa yang aku ada, aku cuba kongsi bersama. Aku tak ada kereta untuk kau tumpang, tapi aku tak kisah berhujan panas bawa kau naik motor buruk aku. Aku bukannya pandai macam kau, tapi aku tak kisah bagi ilmu aku yang sedikit pada kau. Aku tak ada apa yang boleh aku beri, kecuali masa aku yang 'mahal'.

Jadi, tolong hormat masa aku kalau kau nak aku hormat kau. Sebab, 'masa' ialah satunya harta aku yang paling berharga, itulah semuanya yang aku mampu bagi. Sebab aku bukannya ada banyak harta macam kau, aku tak ada keluarga kaya raya, tak ada orang nak kasi aku kereta. Aku selalu salah, kau sentiasa betul. Kau je betul..aku mengaku aku salah..

No comments:

Aizat's life © 2008. Design by :Yanku Templates Sponsored by: Tutorial87 Commentcute
This template is brought to you by : allblogtools.com Blogger Templates